ADE
Blog Universitas Komputer Indonesia

Dalam Pertahanan Memindahkan Pos Tujuan Covid

Itu sudah menjadi pengulangan umum, sesuatu yang kita semua katakan selama pandemi. Kami telah memeriksa jumlah kasus harian, kami telah membicarakannya dengan teman dan keluarga kami, kami terobsesi dengan apa artinya bagi masa depan kami.

Tetapi dengan tingkat vaksinasi yang semakin tinggi, saatnya akan tiba — atau mungkin telah tiba — bagi kita untuk menyingkirkan obsesi ini. Saatnya menerima bahwa angka tujuan pandemi harus bergeser.

Argumen kami di sini bukanlah epidemiologis, atau bahkan politis — ini bukan tentang kapan pergeseran ini harus terjadi. Alih-alih, kami pikir ada baiknya mengeksplorasi bagaimana kami membicarakannya ketika perubahan itu benar-benar terjadi.
Keadaan bermain

Sepanjang pandemi – terutama di negara Covid yang relatif rendah seperti Australia – jumlah kasus telah memberikan indikator penting bagi para pembuat keputusan, yang digunakan untuk memutuskan kapan akan melembagakan atau mencabut penguncian, kapan harus menutup perbatasan negara bagian atau internasional, kapan harus mewajibkan masker. Di mana negara-negara lain telah bereaksi terhadap trauma konkret dari kapasitas rumah sakit yang kewalahan dan kematian yang meluas, kami telah menemukan otoritas teknokratis dalam jumlah kasus.

Yang penting, nomor kasus juga telah digunakan oleh kita semua untuk memahami bagaimana kita melacak: penanda kuantitatif dari cerita kolektif kita. kasus nol; satu kasus; seribu lima ratus kasus. Kasus naik, kasus turun. Kita tahu apa arti angka-angka itu dalam konteks yang berbeda. Sangat mirip dengan pertandingan sepak bola, erangan atau sorakan kolektif kami pada angka kasus tinggi atau rendah sejajar langsung dengan gol untuk atau melawan tim kami.

Tapi yang terpenting, agar kita bisa melangkah ke apa pun yang berikutnya, kita perlu mengatur lapangan untuk permainan yang berbeda, di mana nomor kasus tidak lagi menjadi hal utama di papan skor para pemimpin kita.
Sebuah permainan baru

Dengan vaksinasi yang meluas berkembang pesat, jelas bahwa kita sekarang berada di — atau sedang mendekati — saat di mana kita sebagai masyarakat harus mulai tidak menekankan jumlah kasus demi metrik lainnya. Secara epidemiologis, historis, itu tidak bisa dihindari. Entah, seperti cacar, suatu hari kita akan mencapai nol global (tidak akan), atau virusnya akan menjadi endemik. Hanya satu di antara serangkaian hal yang mungkin mengkhawatirkan kami, tetapi jangan memaksa para pemimpin kami untuk memberikan pembaruan harian tentang kemajuan kami. Mereka akan menghilang dari peran sentral yang mereka mainkan saat ini dalam cerita kolektif kita.

Sebaliknya, kita harus memindahkan pos tujuan kolektif kita ke hal lain: mungkin rawat inap, atau kapasitas ICU, atau kematian.

Beberapa pemimpin telah memulai ini, seperti mantan perdana menteri NSW Gladys Berejiklian menjauh dari konferensi pers harian yang mengumumkan jumlah kasus. Dia melihat kritik yang signifikan untuk ini. Jacinda Arden, dalam bergerak menjauh dari strategi Covid-zero, dikutuk oleh NZ Greens.

Kapan pergeseran ini harus terjadi tentu saja merupakan perdebatan politik yang hidup, dan bukan sesuatu yang kita fokuskan di sini. Sebaliknya kami percaya itu penting untuk memikirkan retorika.
Bagaimana cara menggeser tiang gawang?

Menggeser tiang gawang tentu saja sulit dilakukan. Istilah ini merendahkan karena suatu alasan. Tapi bukan berarti kita tidak bisa atau tidak boleh melakukannya.

Pertama, kita harus menerima perbedaan sikap di masyarakat terhadap jumlah kasus.

Banyak yang telah mengalihkan fokus mereka — dalam hal ini, terima kasih telah membaca. Beberapa dalam kelompok ini — mungkin sejak awal pandemi — hanya mengikuti persyaratan hukum dan tidak berusaha untuk memetakan skor. Yang lain, mungkin, telah menerima dengan vaksinasi bahwa permainan telah berubah.

Tetapi bagi banyak orang, jumlah kasus masih memiliki arti yang besar. Saksikan kebanyakan jurnalis dan orang lain yang membuat grafik harian. Untuk grup ini, mengabaikan nomor kasus — menggeser pos tujuan — akan menjadi kutukan. Kami telah menghabiskan bagian yang lebih baik dari dua tahun menginvestasikan arti besar dalam angka-angka itu, mengapa kami harus meninggalkannya sekarang?

Ini berarti bahwa kita harus menerima bahwa ini harus menjadi strategi yang sadar dan publik, sesuatu yang didiskusikan dengan masyarakat daripada hanya diumumkan sebagai fait accompli.

Kedua, perlu ditegaskan bahwa memindahkan tiang gawang tidak berarti menyingkirkan tiang gawang. Di sini penting untuk bersikap terbuka dan transparan tentang tujuan, dan metrik yang digunakan untuk menilai kemajuan kita menuju tujuan tersebut. Haruskah para pemimpin di sini menekankan kapasitas ICU (atau rawat inap, atau tingkat vaksinasi) sebagai ukuran penting baru dari pandemi? Kami juga dapat mengenali di sini bahwa metrik — secara umum — menghasilkan salinan berita yang fantastis. De-kuantifikasi pandemi sepenuhnya kemungkinan akan kurang berhasil daripada menawarkan langkah-langkah baru.

Ketiga, kita harus menerima bahwa meskipun statusnya dikurangi, jumlah kasus akan tetap memiliki arti. Bahkan jika metrik dominan pandemi kita menjadi kapasitas ICU, kita harus menerima bahwa ini adalah indikator tertinggal dibandingkan dengan jumlah kasus. Menjadi salah satu indikator paling awal dalam rantai metrik tetap memberikan nilai. Di sini kita harus selalu jelas tentang untuk apa kita menggunakan langkah-langkah ini.
 

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Swab Test Jakarta yang nyaman

 

Rekomendasi Swab di Kantor

 

Swab PCR yang nyaman

Swab PCR yang nyaman

 

Ayo Tes PCR

 

Rekomendasi PCR Jakarta

Rekomendasi PCR Jakarta

 

Rekomendasi Swab Test Homecare

Swab Test Homecare yang nyaman

Format Lainnya : PDF | Google Docs | English Version
Diposting pada : Selasa, 26 Oktober 21 - 11:12 WIB
Dalam Kategori : COVID
Dibaca sebanyak : 185 Kali
Tidak ada komentar pada blog ini...
Anda harus Login terlebih dahulu untuk mengirim komentar
Facebook Feedback